Sabtu , Januari 16 2021

Polres Cimahi Ungkap Penjualan Pil Aborsi Yang Diedarkan Melalui Medsos

Jawa Barat – Jajaran Polres Cimahi Polda Jabar berhasil mengungkap kasus penjualan pil aborsi yang diedarkan melalui media sosial (medsos), dan mengamankan Dua (2) Orang penjual.

“Dua perempuan yang menjadi penjual obat haram ini adalah LY (31 thn) dan SA, (26 thn), diamankan dan telah ditetapkan sebagai tersangka,” ujar Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol. Erdi A. Chaniago S.I.K., M.Si., dalam keterangan tertulis yang diterima Redaksi, Selasa (8/9/2020).

Dijelaskannya, para tersangka diketahui mengedarkan obat daftar G atau bersifat keras itu di wilayah Bandung Raya. Karena dijual via medsos, para tersangka juga pernah melakukan transaksi dengan konsumen yang berasal dari Jakarta, Bogor dan Karawang.

Kabid Humas Polda Jabar menyatakan, bahwa akan dilakukan pengembangan dan insyallah akan terungkap lebih banyak lagi pelaku-pelaku kasus serupa, demi menyelamatkan kaum perempuan.

Kabid Humas Polda Jabar menambahkan, para tersangka sudah menjual pil aborsi itu terhadap kurang lebih 300 konsumen, dan menurut pengakuan para tersangka, tindak pidana mengedarkan sediaan farmasi secara ilegal telah dilakukan sejak 2017.

“Aksi para tersangka akhirnya dapat diungkap, setelah jajaran Polres Cimahi Polda Jabar menerima sejumlah laporan penemuan janin bayi yang diduga merupakan korban aborsi,” pungkasnya.

Adapun barang bukti yang berhasil diamankan yaitu 17 butir tablet penggugur kandungan, 18 pembersih setelah janin keluar, 18 penahan rasa nyeri, 2 buah HP, 1 buah ATM, bukti Transfer, uang cash 1,2 juta, 3 pack plastik klip obat biru, bukti pengiriman, alat kontrasepsi, postingan iklan di Medsos, 1 pak amplop putih kecil dan 1 unit mobil.

“Atas tindak pidana yang dilakukan, para tersangka dikenakan Undang – undang Nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan Pasal 196, 197 dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara,” tutup Kabid Humas Polda Jabar.(Moh. Asep)

Free WordPress Themes - Download High-quality Templates